Kita Tidak Kehilangan Masa Muda

Suatu hari seorang teman kerjaku mengatakan padaku sebenernya kami ini telah kehilangan masa muda. Waktu muda kami habis untuk bekerja demi mencapai cita-cita. Cita-cita yang sangat mulia. Hari Minggu kami habiskan untuk istirahat atau mungkin untuk menyelesaikan urusan seperti ke ATM untuk mengirim uang ke kampung, beli persediaan makanan ato bersih-bersih rumah dan cuci baju. Hari libur kami hampir tak waktu sekedar memanjakan diri untuk menghilangkan jenuh. That’s why temenku bilang “Kita Kehilangan Masa Muda”.

Sering kali aku pun merasa demikian. Di usiaku yang masih belia dimana seharusnya aku menikmati masa kuliahku, aku sudah disibukkan dengan bekerja demi cita-citaku.Aku sering merasa teman-temanku pasti sekarang sedang asik di tempat kuliah, punya teman banyak, belajar bersama, jalan-jalan ato nonton bareng-bareng. Wah pasti menyenangkan sekali. Sedangkan aku…

Tapi aku selalu berusaha membuang pikiran itu jauh-jauh. Itu adalah pikiran yang sangat tidak baik. Pikiran yang bisa membuat kita tidak berkembang. Pikiran itu hanya akan menjebak kita pada masa-masa penyesalan mengapa kita tidak memiliki keberuntungan untuk menikmati masa muda dengan kuliah.

Sebenernya, kita yang saat ini sedang bekerja dan belum mendapatkan kesempatan untuk kuliah – baca : “Kehilangan Masa Muda” – lebih mulia loh dibandingkan temen-temen yang “Tidak Kehilangan Masa Muda”. Kenapa demikian, sebab di usia yg masih belia ini kita sudah bisa mandiri. Dimana temen-temen yang lain masih minta duit ke ortu, kita malah memberi duit ke ortu. Hebat kan😀 …

Kalau masalah jalan-jalan, nonton, main ma temen, pacaran dan lain-lain, tenang aja teman. Ntar kalo kita udah punya suami, ntar kita bisa jalan-jalan, nonton, dll bareng suami kita. Di jamin aman. So, sebenernya kita gak kehilangan masa muda kok🙂

3 Komentar (+add yours?)

  1. @nD!
    Jul 20, 2008 @ 23:53:49

    Setuju🙂

    Balas

  2. musyafucino
    Mei 21, 2009 @ 18:29:26

    Setuju, masa muda ntu bukan hanya cuma fun2 doank, kita tela terbiasa dengan jargon masa muda masa mencari jati diri, padahal lebih bijak kalo masa muda adalah masa menemukan dan membentuk jati diri, bukankah mencari blom tentu nemuin pada akhirnya, bisa2 pencari jatidiri ntu kesasar n nemuin jati diri yang ga’ sesuai ama dirinya

    Balas

  3. kyu
    Feb 07, 2010 @ 21:26:49

    behhh…setuju sekali klo anda berpikir sperti itu…saya cuma mo share pandangan saya sebagai anak muda tentang masa muda saya sendiri……..
    mahasiswa kupu-kupu(KUliah PUlang-KUliah PUlang)…yah saya punya teman-teman yang baik bahkan teman-teman yang setiap di kampus selalu bareng,ambil matkul juga jadwalnya dibareng-barengin,,,entah kenapa saya ini merasa gag pede buat gaul ma temen-temen cz udah kebiasaan dari kecil gag pernah b’gaul selain di sekolah,,,jrg banget aq keluar rumah nahkan ama tetanggakupun q gag kenal…hufft tersiksa sekali rasanya…rasanya gag nyaman banget,,buat ngomong aja susah n gag tau mo ngomongin apa…selalu aja takut n gag pede,,,pdhl mereka itu temen2 yg baek banget…bahkan mereka ngemong dg sifatQ yg egois,iri,n masih kyk anak kecil…huuuffftttt…i just wanna scream….
    aaaaaaaaaaaaaaarrrrrrrgggghhhhhh…….
    qm beruntung sekali!

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: